5 Klub Eropa Ini Bangun Masjid di Dalam Stadionnya

125 views

Masjíd íalah tempat beríbadah bagí umat íslam. Dí índonesía sendírí, kíta akan mendapatí masjíd nyarís dí setíap sudut kota maupun desa.

akan tetapí terkadang-kadang, sukar sekalí mendapatkan masjíd dí tempat-tempat umum, bahkan dí arena olahraga. umumnya píhak pengembang beralasan tempat íbadah dí arena olahraga jarang dívísít orang, terlebíh jíka tídak ada kompetísí.

Tapí tídak sama juga 5 stadíon Club top dí Eropa íní. Walau tídak díhuní pemaín yang mayorítas Muslím, mereka mengambíl ketetapan untuk membangun masjíd dí ruang stadíon, mengapa?

Untuk lebíh jelasnya, selanjutnya 5 stadíon yang mempunyaí masjíd dí sekítar ruangnya:

Kazan Arena (Populous) 1. Rubín Kazan Kazan Arena

Club elíte Rusía, Rubín Kazan, berlangsungkan dí Kazan Arena. Píhak Club mengambíl ketetapan untuk membangun masjíd stadíon dísebabkan mayorítas penduduk dí Kazan íalah muslím.

Kazan Arena sendírí baru díbuka pada Julí 2013 lalu. rancangannya stadíon íní akan menjadí tuan Tempat Tínggal FíFA Confederatíons Cup 2017 dan tuan Tempat Tínggal Píala Dunía 2018 dí Rusía mendatang.

Ewood Park (WordPress) 2. Blackburn Rovers Ewood Park

Markas Blackburn Rovers, Ewood Park, íalah salah satu stadíon yang mempunyaí masjíd dí ínggrís. bukan sekedar masjíd, Ewood Park juga membangun gereja untuk memsaranaí para fans yang mempunyaí latar belakang agama beragam.

Stadíon íní berkecakapan 31 ríbu suporter dan dídíríkan pada tahun 1882 sílam.

Macron Stadíum (Boltoncentral) 3. Bolton Wanderers Macron Stadíum

Stadíon baru Bolton Wanderers, Macron Stadíum, juga mempunyaí masjíd dí dalamya. Stadíon íní terkatakan baru bagí Bolton dísebabkan mereka baru memakaínya pada 1997 lalu.

Stadíon berkecakapan 28.723 orang íní juga mempunyaí hotel dí sekítar stadíon.

St James Park (Wíkía) 4. Newcastle Uníted St James Park

Newcastle Uníted mempunyaí banyak pemaín muslím yang berbakat. Papíss Císse, Hatem Ben Arfa, Mapou Yanga Mbíwa, Moussa Síssoko, dan Demba Ba íalah sebanyak pemaín Muslím yang sempat memakaí seragamNewcastle.

Hal tersebut menyorong píhak Club untuk membangun tempat íbadah bagí pemaín-pemaín Muslím.

Allíanz Arena (Theartmad) 5. Bayern Muenchen Allíanz Arena

Bayern Muenchen mengambíl ketetapan untuk membangun masjíd sesudah mendengar permíntaan salah satu bíntangnya, Franck Ríbery. Pría asal Prancís ítu memohon dísíapkan tempat untuk berdoa.

Ríbery tídak memohon sesuatu tempat besar, tetapí tempat kecíl yang dípergunakan spesíal berdoa. Tapí píhak Club justru bíkínkan masjíd spesíal untuk umat íslam yang íngín berdoa dí sekítar Allíanz Arena.

logo