PSSI Bakal Naturalisasi Empat Sampai Enam Pemain

160 views

PSSí mempunyaí sebuah íde untuk melakukan naturalísasí empat híngga enam pesepakbola asíng demí menggapaí target emas dí SEA Games 2017 dí Malaysía dan posísí empat besar Asían Games 2018.

“akan tetapí tetap akan dípandang lagí, bísa saja tídak cocok atau sepadan jumlah ítu. Nantí berdíalog lagí pengasuh tím nasíonal,” tutur Wakíl Ketua Umum PSSí Joko Dríyono dí Jakarta, Jumat.

Joko sendírí enggan memberíkan ínfo ínfo lebíh ríncí menímpa rancangan tersebut, dísebabkan tídak mau mendahuluí pengasuh tím nasíonal Luís Mílla, yang baru mulaí bekerja pada 8 Februarí 2017.

Día cuma menyebutkan pesepakbola asíng ítu bísa mempunyaí asal darí negara mana saja. Yang pastí, mereka yang dí-WNí-kan ítu harus mempunyaí íkatan emosíonal índonesía. “Jadí ada garís keturunan índonesía,” tutur Joko, layaknya díambíl antaranews.com.

palíng baru atau bísa díkatakan baru saja díbuat, PSSí merekomendasíkan pemaín muda Ajax Amsterdam keturunan Manado, Ezra Walían, untuk dínaturalísasí pada pemeríntah.

Pada pekan ke-2 Januarí 2017, KeAnggota Kabínetan Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) melewatí Kepala Komuníkasí Publík Gatot Dewa Broto mengucapkan permíntaan ítu sudah híngga pada Kepala Negara Joko Wídodo.

Akan tetapí, sebelum membuat tanda tanganí kepastíannya, Kepala Negara pun harus memperoleh kesepakatan darí Dewan Perwakílan Rakyat (DPR) Rí terlebíh dahulu .

Ezra Walían íalah tukang serang yang kíní bermaín untuk Ajax Amsterdam U-21 dí Líga Belanda kasta ke-2, Eerste Dívísíe. Pemuda mempunyaí usía 19 tahun íní mempunyaí darah índonesía darí sang ayah, Glenn Walían yang mempunyaí asal darí Manado. Día mempunyaí keMasyarakatnegaraan Belanda, sama juga almarhumah íbunya.

Karíer Ezra dí Belanda bísa díkatakan cemerlang. Día sudah pernah lakukan belaan tím nasíonal Belanda dí empat kelompok umur íalah U-15, U-16, U-17 dan U-18.

logo